Tren Melandai! Sudah 4 Hari Kasus Covid-19 Tambah 8.000/hari

Tren Melandai! Sudah 4 Hari Kasus Covid-19 Tambah 8.000/hari

Foto: Pemakaman Covid-19 di TPU Tegal Alur, Jakarta Barat. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia – Kasus aktif Covid-19 di Indonesia kembali melandai untuk 4 hari berturut-turut, meskipun Kementerian Kesehatan memberikan peringatan bahwa kasus akan meledak sebentar lagi.

Baca Juga : 6 Jenis Penyakit yang Dilarang Dapat Vaksin Covid-19 – DoctorTool

Data Kementerian kesehatan pada Kamis (11/2/2020) hingga pukul 12.00 WIB menunjukan bahwa terdapat penambahan 8.435 kasus baru. Pertambahan ini membuat total kasus konfirmasi positif di RI menembus 1,191 juta orang.

Kasus baru tersebut ditemukan dari 38.401 orang yang selesai menjalani pemeriksaan pada hari ini yang sama. Hal ini mencerminkan bahwa dari setiap 4 sampai 5 tes yang dilakukan ditemukan 1 kasus positif.

Dengan data ini maka sudah 4 hari kasus baru Covid-19 harian di angka 8.000-an. Sementara sebelumnya kasus baru kerap di atas 10.000 kasus per hari.

Sementara itu, kasus kesembuhan bertambah lebih banyak, yakni 10.145 orang dalam sehari. Totalnya ada 993.117 penyintas Covid-19 di Indonesia.

Adapun kasus kematian bertambah 214 orang sehingga total menjadi 32.381 orang. Dengan data tersebut, maka kasus aktif pada hari ini sebesar 166.492 orang, menurun dibandingkan dengan kemarin sebesar 168.416 orang.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan akan menggunakan Rapid Diagnostic Test Antigen akan digunakan untuk Pemeriksaan COVID-19 terutama di daerah yang memiliki keterbatasan akses laboratorium RT-PCR. Penggunaan rapid test antigen ini juga akan dilakukan pada 98 kabupaten/kota yang menerapkan PPKM dengan jumlah kasus yang tinggi.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan menggunakan tes antigen untuk epidemiologi nantinya dapat berpengaruh pada catatan peningkatan kasus. Pasalnya, tes antigen bisa dilakukan secara cepat dan lebih masif dibandingkan RT-PCR, karena jumlahnya terbatas.

Nantinya akan diumumkan bersama dengan kasus aktif dari RT-PCR, sehingga kemungkinan jumlah kasus akan melonjak tajam.

“Kami ingin menyampaikan lebih awal agar masyarakat memahami mengapa penambahan kasus terjadi saat kita melakukan akselerasi testing, dengan memperbanyak tes epidemiologi kita akan semakin banyak menangkap kasus positif yang tidak ada gejala sama sekali. Masyarakat diharapkan menyikapi dengan baik artinya meningkatkan kewaspadaan dan disiplin protokol kesehatan,” jelas Nadia, Rabu (10/02/2021).

Adanya penguatan dari sisi testing, tracing, dan treatment 3T diharapkan dapat memutus rantai penularan. Dia menegaskan antigen ini tidak dipungut biaya karena untuk pemeriksaan epidemiologi bukan untuk pelaku perjalanan.

“Kalau untuk pelaku perjalanan sudah jelas harus dilakukan secara mandiri,” ujarnya,

Nantinya juga akan ada pelaporan penggunaan sehingga harus bisa memonitor jumlahnya untuk kasus suspek maupun kontak. Dia memperkirakan dengan penguatan antigen akan ada peningkatan kasus tanpa gejala dan gejala ringan, dengan begitu dapat mempercepat penanganan pandemi ini.

“Kalau bisa deteksi lebih dini, isolasi dini sebenarnya RS tidak terlalu berat untuk menangani kasus berat tp ttp diantisipasi 30-40% terjadi peningkatan kasus dan ini akan banyak kasus OTG atau gejala ringan jd penguatan isolasi mandiri atau terpusat,” kata Nadia.

Sumber: Tren Melandai! Sudah 4 Hari Kasus Covid-19 Tambah 8.000/hari (cnbcindonesia.com)

Share this post


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda