Gejala Covid-19 yang Umum Ditemui Pada Lansia

Gejala Covid-19 yang Umum Ditemui Pada Lansia

Gejala Covid-19 yang Umum Ditemui Pada Lansia
Gejala Covid-19 pada lansia fokus pada kebingungan mental, bukan demam atau batuk (Foto: ilustrasi lansia)
Foto: millenniumpost.in

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON — Sebuah studi baru menemukan gejala baru Covid-19 yang umum dialami orang lanjut usia (lansia). Di antara kelompok ini, gangguan fokus dan kebingungan mental menjadi gejala khas bukan demam maupun batuk.

Baca juga: Berkumur Efektif Cegah Infeksi Covid-19, Benarkah?

Menurut data observasi baru yang diterbitkan dalam jurnal Age and Aging, delirium yang didefinisikan sebagai gangguan tiba-tiba pada fokus dan kesehatan emosional secara konsisten terjadi pada pasien COVID-19 yang membutuhkan perawatan intensif. Mengingat betapa orang tua dipengaruhi oleh COVID-19 secara tidak proporsional, identifikasi dini adalah kunci untuk memastikan pemulihan total seseorang.

“Kelemahan, peningkatan kerentanan terhadap stres fisiologis, dikaitkan dengan hasil yang merugikan. COVID-19 menunjukkan perjalanan penyakit yang lebih parah pada lansia yang tidak sehat. Kesadaran akan presentasi atipikal sangat penting untuk memfasilitasi identifikasi awal,” tulis para penulis dalam laporan baru seperti dikutip dari The Ladders, Kamis (8/10).

Studi kohort baru didasarkan pada data yang dilaporkan sendiri dari pasien rawat inap berusia 65 tahun ke atas, yang dirawat di St. Thomas, di London. Para peserta dibagi menjadi dua kelompok: kelompok pertama terdiri dari 322 pasien dan yang kedua terdiri dari 535. Setiap kelompok menampilkan campuran pasien lansia yang fit serta pasien lansia yang dianggap lemah.

Secara medis, kerapuhan didefinisikan sebagai kondisi sementara dari peningkatan kerentanan yang disebabkan oleh penurunan terkait usia dan kerusakan seluler kumulatif. Dokter biasanya mendiagnosis kondisi tersebut melalui Skala Kerapuhan Klinis.

Para peneliti menentukan bahwa prevalensi kemungkinan mengigau, kelelahan, dan sesak napas jauh lebih tinggi di antara sampel pasien yang lemah, meskipun mereka tidak menunjukkan perbedaan dalam demam atau batuk dibandingkan dengan seluruh kelompok penelitian. Sebanyak 33 persen pasien lansia lemah yang mengalami delirium tidak menunjukkan gejala COVID-19 klasik.

Korelasinya begitu kuat, karenanya penulis mendesak dokter untuk mempertimbangkan kelemahan dan delirium selama proses diagnosis COVID-19.

“Ini adalah studi pertama yang menunjukkan prevalensi kemungkinan delirium yang lebih tinggi sebagai gejala COVID-19 pada lansia. Hal ini menekankan perlunya penilaian kelemahan sistematis dan skrining untuk delirium pada pasien lanjut usia yang sakit parah di rumah sakit dan lingkungan komunitas. Dokter harus mencurigai COVID-19 pada orang dewasa yang lemah dengan delirium,” lanjut penulis.

Beberapa sistem telah memperbarui daftar gejala Covid-19 mengacu pada studi itu. Daftar gejala Covid-19 terkini, yakni kesulitan bernapas, nyeri atau tekanan yang terus-menerus di dada, kebingungan, ketidakmampuan untuk bangun atau tetap terjaga, bibir atau wajah kebiruan. Sebuah studi yang dilakukan secara independen baru-baru ini oleh tim peneliti di Northwestern Medicine menunjukkan bahwa kebingungan dan ketidaktanggapan memiliki hubungan yang kuat dengan moralitas COVID-19.

Sumber: https://republika.co.id/berita/qhw0v1463/gejala-covid19-yang-umum-ditemui-pada-lansia

Share this post

Tinggalkan Balasan


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda