Ini yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Ulang COVID-19

Ini yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Ulang COVID-19

Ini yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Ulang COVID-19
Ini yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Ulang COVID-19. Foto: Penanganan pasien Covid-19 (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG — Sejumlah ilmuwan di Hong Kong telah melaporkan satu kasus infeksi ulang dari infeksi virus corona jenis baru (COVID-19). Laporan didukung oleh urutan genetik dari seorang pria berusia 33 tahun yang terinfeksi pada Maret dan Agustus.

Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran secara luas bahwa infeksi ulang yang terjadi, membuat pandemi yang melanda dunia saat ini mungkin tak akan berakhir. Ahli virologi memahami bahwa infeksi ulang dari virus corona jenis baru adalah hal biasa, sementara ahli imunologi bekerja keras untuk menentukan berapa lama ciri kekebalan pelindung akan bertahan pada pasien yang sudah pulih dari penyakit ini.

Baca juga: Perbarui Panduan, CDC Sebut OTG Tak Perlu Tes Covid-19

Dilansir The Guardian, laporan infeksi ulang yang jarang terjadi sejauh ini tidak disertai dengan data pengurutan virus sehingga tidak dapat dikonfirmasi, tetapi cukup diharapkan dan tidak ada alasan untuk khawatir. Tubuh tidak menjadi kebal terhadap virus corona jenis baruk etika kita pulih dari infeksi. Sebaliknya dalam banyak kasus, mereka menjadi inang yang tidak ramah.

Pertimbangkan bahwa setelah pemulihan, tubuh sering kali masih menawarkan jenis sel yang sama, seperti sel saluran pernapasan, tempat virus menempel dan masuk ke tempat yang nyaman untuk membuka mantel dan mulai memproduksi lebih banyak virus. Sel-sel target ini tidak diubah secara substansial untuk mencegah infeksi di masa depan beberapa bulan setelah virus dibersihkan oleh respons imun.

Namun, jika antibodi dan sel memori (sel B dan T) tertinggal dari infeksi baru-baru ini, perluasan virus baru agak berumur pendek dan infeksi akan berkurang sebelum inang menderita terlalu banyak atau bahkan menyadarinya sama sekali. Ini tampaknya terjadi pada pasien Hong Kong, yang tidak menunjukkan gejala infeksi kedua, yang ditemukan setelah pengujian rutin dilakukan di bandara kota administratif Cina tersebut.

Terdapat pertanyaan, akankan seseorang tahu bahwa ia telah terinfeksi kembali jika dia tidak bepergian? Mungkin tidak. Pertanyaan yang lebih menarik adalah, apakah dia menular selama infeksi kedua terjadi tanpa gejala?

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa orang tanpa gejala dapat menularkan dan inilah mengapa nasihat resmi yang masuk akal adalah memakai penutup wajah untuk menghindari menulari orang lain dan untuk menjaga jarak agar tidak terinfeksi. Virus corona jenis baru telah memberi beberapa dari kita sel T memori yang juga dapat bergerak melawan infeksi dan ini bisa menjelaskan mengapa beberapa orang terhindar dari penyakit parah.

Jadi bagaimana Anda harus menerima berita tentang infeksi ulang pada individu yang sembuh? Ada tiga kemungkinan hasil infeksi ulang dengan virus yang serupa, yaitu gejala yang lebih buruk yang mengarah ke penyakit yang lebih parah, gejala yang sama seperti infeksi pertama, dan perbaikan gejala yang mengarah ke penyakit yang lebih ringan atau tanpa penyakit.

Hasil pertama dikenal sebagai peningkatan penyakit dan dicatat pada pasien yang terinfeksi dengan jenis virus serupa seperti demam berdarah. Tidak ada bukti untuk ini untuk virus corona jenis baru, meski lebih dari 23 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh dunia.

Hasil kedua, di mana pasien menderita penyakit yang sama dua kali, menunjukkan tidak ada cukup memori imunologi yang tertinggal untuk melindungi dari infeksi ulang. Ini dapat terjadi jika infeksi pertama tidak memerlukan antibodi atau sel T untuk dipecahkan, mungkin karena pertahanan kekebalan tubuh lainny dengan cepat sudah cukup untuk mengendalikannya.

Hasil akhirnya adalah infeksi yang lebih ringan berkat sistem kekebalan yang sehat yang menghasilkan antibodi dan respons memori B dan sel T yang bertahan cukup lama untuk menjadi nilai selama paparan kedua. Mengingat keragaman respons antibodi dan sel T yang dilaporkan pada pasien COVID-19 yang berbeda, para ilmuwan mengantisipasi bahwa perlindungan kekebalan, jika efisien, dapat berbeda pada orang yang berbeda.

Tentu saja, ini berimplikasi pada potensi dan durasi kekebalan kawanan, gagasan bahwa ketika kita mencapai sejumlah besar pasien yang pulih dan kebal terhadap infeksi ulang, ini akan melindungi yang paling rentan. Oleh karena itu, vaksinasi sangat penting untuk mendorong dan mempertahankan respon imun protektif dalam jangka panjang.

Vaksinasi dapat menghasilkan respons imun yang lebih kuat dan tahan lama dibandingkan dengan infeksi alami dan ini dapat dipertahankan dengan vaksinasi penguat bila diperlukan. Inilah mengapa para ilmuwan tidak terkejut mendengar bukti adanya infeksi ulang. Minimnya gejala yang dialami pasien Hong Kong merupakan sebuah kabar baik.

Sumber: https://republika.co.id/berita/qfqvke430/ini-yang-perlu-diketahui-tentang-infeksi-ulang-covid19

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda