Ilmuwan Ungkap Masker Terbaik untuk Redam Covid 19

Ilmuwan Ungkap Masker Terbaik untuk Redam Covid 19

Ilmuwan Ungkap Masker Terbaik untuk Redam Covid 19
Covid-19 (ilustrasi). Ilmuwan menemukan Masker alternatif seperti bandana dan syal, menawarkan perlindungan yang sangat sedikit terhadap penularan COVID-19. Sedangkan masker N95, yang sering digunakan oleh profesional kesehatan, bekerja paling baik untuk menghentikan transmisi tetesan pernapasan selama percakapan biasa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pandemi virus Covid-19 masih belum selesai. Sejak munculnya pandemi, ahli kesehatan telah merekomendasikan penggunaan masker terbaik untuk mengurangi risiko infeksi. Ketika pandemi berkembang, pasokan masker bedah dan medis sangat berkurang. Selanjutnya, organisasi kesehatan merekomendasikan penggunaan masker buatan tangan.

Baca juga: Simak, Berikut Peringatan WHO soal Covid-19

Dengan pemikiran tersebut, para ilmuwan di Duke University menguji 14 jenis masker untuk menentukan mana yang menawarkan perlindungan terbaik terhadap infeksi SARS-CoV-2. Tim telah menemukan bahwa bandana dan masker rajutan adalah penutup wajah yang paling tidak efektif untuk mencegah penyebaran SARS-CoV-2.

Tim tersebut melakukan penelitian bukti konsep, yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, di mana mereka mengungkapkan teknik sederhana dan murah memberikan bukti visual masker efektif dalam mengurangi emisi tetesan selama pemakaian normal.

Sementara masker alternatif seperti bandana dan syal, menawarkan perlindungan yang sangat sedikit terhadap penularan COVID-19. “Sedangkan masker N95, yang sering digunakan oleh profesional kesehatan, bekerja paling baik untuk menghentikan transmisi tetesan pernapasan selama percakapan biasa,” ujar peneliti seperti dilansir dari laman News Medical.

Menurut peneliti, beberapa masker terbaik termasuk masker bedah tiga lapis dan masker kapas, yang dapat dibuat di rumah. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengidentifikasi variasi hasil tergantung pada topeng yang digunakan, speaker, dan cara orang memakainya. 

Namun, studi tersebut memberikan gambaran bagi perusahaan tentang bagaimana melakukan pengujian masker untuk menentukan masker mana yang terbaik untuk karyawan.

Tim juga menegaskan memakai masker merupakan cara sederhana namun efektif untuk membendung penyebaran COVID-19. Jika semua orang memakai masker, 99 persen tetesan pernapasan dapat dihentikan sebelum mencapai orang lain.

Ini penting karena sebanyak 40 persen orang yang terinfeksi tidak tahu mereka membawa virus dan dapat menularkan virus ke orang yang sama tidak curiga. Memakai masker oleh setiap orang dapat mengurangi kemungkinan penularan tanpa gejala, dimana orang yang tidak merasa sakit tertular virus. Jika mereka berbaur dengan orang lain, ada kemungkinan besar mereka dapat menularkan virus yang ditakuti tersebut.

Karena sebanyak 40 persen orang yang terinfeksi tidak benar-benar tahu mereka terinfeksi dan oleh karena itu menularkan virus korona baru ke orang yang sama tidak curiga yang mereka temui. 

Sumber: https://republika.co.id/berita/qf8nnl349/ilmuwan-ungkap-masker-terbaik-untuk-redam-covid-19

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda