Satgas: Keseluruhan Kasus Konfirmasi Tak Cerminkan Kasus Aktif Covid-19

Satgas: Keseluruhan Kasus Konfirmasi Tak Cerminkan Kasus Aktif Covid-19

Satgas: Keseluruhan Kasus Konfirmasi Tak Cerminkan Kasus Aktif Covid-19
Warga melintas di dekat mural bergambar tenaga medis dan Virus Corona di kawasan Bantul, Yogyakarta, Selasa (23/6/2020). Mural yang dibuat oleh warga itu mengingatkan warga agar waspada terhadap Covid-19 sekaligus mendukung perjuangan tenaga medis yang menjadi garis terdepan dalam penanganan COVID-19. (ANTARA FOTO/ANDREAS FITRI ATMOKO)

Penulis Dian Erika Nugraheny | Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com – Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah mengatakan, angka total kasus konfirmasi positif Covid-19 di Indonesia tidak mencerminkan jumlah kasus aktif dari penyakit tersebut. Angka kasus aktif dihitung berdasarkan angka kasus positif Covid-19 dikurangi dengan jumlah kesembuhan dan kematian.

“Perlu diketahui bahwa angka tersebut (total konfirmasi kasus) tidak mencerminkan jumlah pasien aktif yang saat ini sedang dirawat di rumah sakit maupun menjalankan isolasi mandiri,” ujar Dewi sebagaimana dikutip dari siaran pers Satgas Penanganan Covid-19, Kamis (13/8/2020).

Baca juga: Rusia Klaim Telah Temukan Vaksin Covid-19 di Tengah Kasus di Seluruh Dunia Tembus 20 Juta

Dewi lantas memberikan ilustrasi perhitungan tersebut. Dia mencontohkan, misalnya ada satu kondisi di mana pekan pertama ada 10 kasus positif Covid-19, maka dalam keadaan itu memang ada 10 kasus baru. Dari 10 orang yang terinfeksi Covid-19 itu, belum ada yang berstatus meninggal atau sembuh.

“Tapi ternyata di pekan ketiga, sudah ada lima orang yang sembuh, ada satu orang meninggal dan masih ada empat yang belum sembuh ataupun meninggal. Jadi ini yang kita sebut dengan kasus aktif,” kata Dewi. Lebih lanjut Dewi mengungkapkan, sebanyak 280 atau sebesar 54,47 persen kabupaten/kota di Indonesia saat ini statusnya berada di bawah rata-rata kasus aktif Covid-19 dunia. Adapun rata-rata kasus aktif Covid-19 dunia saat ini berada di angka 31,5 persen.

Namun, sampai saat ini masih terdapat sembilan kabupaten/kota di Indonesia yang masih memiliki jumlah kasus aktif di atas 1.000 kasus. Kesembilan daerah yang dimaksud adalah Jakarta Pusat (2.213 kasus), Jakarta Utara (1.775 kasus), Kota Semarang (1.681 kasus), Kota Makassar (1.511 kasus), Kota Medan (1.377 kasus), Jakarta Selatan (1.309 kasus), Jakarta Timur (1.305 kasus) dan Kota Surabaya (1.283 kasus).

Dewi menegaskan bahwa sembilan kabupaten/kota tersebut perlu diberi perhatian ekstra agar dapat menurunkan angka kasus aktif di daerahnya. “Ini ada sembilan Kabupaten/kota yang mungkin tadi saya bilang perlu perhatian ekstra, karena ini menyumbangkan angka kasus aktif lebih dari 1000 kasus,” kata Dewi.

Lebih lanjut, Dewi menjelaskan persentase angka kesembuhan tingkat provinsi di Indonesia. Sebanyak 38,91 persen provinsi di Indonesia memiliki angka kesembuhan sebesar 76 hingga 100 persen. Angka tersebut berada di atas rata-rata angka kesembuhan dunia, yaitu 64,67 persen. “Rata-rata dunia ini di angka 64,67 persen. Maka, ketika kita lihat di level provinsi, 19 provinsi di Indonesia ini angka kesembuhannya sudah di atas rata-rata dunia,” ujarnya.

Tidak hanya itu, Dewi menjelaskan pula persentase angka kematian tingkat kabupaten/kota di Indonesia. Sebanyak 302 atau sebesar 58,75 persen kabupaten/kota di Indonesia berada di bawah rata-rata angka kematian dunia yang saat ini berada di angka 3,66 persen.

“Sebanyak 302 kabupaten/kota yang ada di Indonesia atau sekitar 58,75 persen, ini di bawah rata-rata dunia. Ini lebih bagus angka rata-rata kematiannya,” ucap Dewi. Dewi juga menyampaikan bahwa terdapat 182 kabupaten/kota di Indonesia tidak tercatat angka kasus kematian walaupun ditemukan kasus positif di daerahnya.

Sumber: https://nasional.kompas.com/read/2020/08/13/09294131/satgas-keseluruhan-kasus-konfirmasi-tak-cerminkan-kasus-aktif-covid-19?page=all

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda