Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi dan “Lampu Merah” dari Presiden Jokowi

Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi dan “Lampu Merah” dari Presiden Jokowi

Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi dan "Lampu Merah" dari Presiden Jokowi
Presiden Joko Widodo mengungkapkan kemarahannya saat menjawab pertanyaan wartawan terkait pencatutan nama Presiden dalam permintaan saham Freeport di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (7/12/2015). Presiden menilai bahwa tindakan itu melanggar kepatutan, kepantasan, moralitas dan wibawa negara.(KOMPAS/WISNU WIDIANTORO)

Penulis Haryanti Puspa Sari | Editor Kristian Erdianto

JAKARTA, KOMPAS.com – Kasus positif Covid-19 di Indonesia semakin bertambah. Berdasarkan data yang dihimpun pemerintah hingga Kamis (9/7/2020) pukul 12.00, terdapat penambahan 2.657 kasus positif Covid-19. Penambahan kasus harian ini merupakan yang tertinggi sejak kasus pertama Covid-19 diumumkan pada 2 Maret 2020. Dengan demikian, total jumlah kasus positif Covid-19 di Indonesia menjadi 70.736 kasus.

Baca juga: Kemenkes Tetapkan Batas Tarif Tertinggi Rapid Test Covid-19 Rp 150.000

“Kami mendapatkan hasil konfirmasi positif sebanyak 2.657 orang, sehingga akumulasinya sekarang menjadi 70.736 orang,” kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Kamis sore. Dalam data yang sama, angka pasien yang dinyatakan sembuh dari Covid-19 setelah dua kali pemeriksaan juga bertambah. Tercatat penambahan pasien sembuh dari Covid-19 sebanyak 1.066 orang.

Mereka yang dinyatakan sembuh, setelah dua kali pemeriksaan dengan metode polymerase chain reaction (PCR) memperlihatkan hasil negatif virus corona. “Sehingga total pasien sembuh menjadi 32.652 orang,” ujarnya.Kendati demikian, penambahan pasien yang meninggal dunia akibat terinfeksi Covid-19 masih terus bertambah. Ada 58 pasien Covid-19 yang meninggal dunia dalam sehari, sehingga total pasien meninggal mencapai 3.417 orang.

Pemeriksaan spesimen, ODP dan PDP

Yuri juga menyebutkan, pemerintah telah melakukan pemeriksaan terhadap 992.069 spesimen. Pemeriksaan spesimen dilakukan dengan dua metode, yaitu tes polymerase chain reaction (PCR) dan metode tes cepat molekuler. “Hari ini dilakukan pemeriksaan spesimen sebanyak 23.832 spesimen, sehingga total kumulatif mencapai 992.069 spesimen,” kata Yurianto. Sementara itu, Yuri mengumumkan, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) sebanyak 38.498 orang dan 13.732 pasien dalam pengawasan ( PDP).

Kasus baru lewati 2.000

Penambahan kasus baru pasien positif Covid-19 pada Kamis (9/7/2020) adalah yang paling tinggi sejak diumumkan kasus pertama pada 2 Maret 2020, yaitu sebanyak 2.657 orang. Angka penambahan ini melewati rekor penambahan tertinggi sebelumnya, yakni 1.853 kasus pada Rabu (8/7/2020), dengan total kasus di seluruh Indonesia mencapai 68.079 orang. Penambahan 2.657 kasus Covid-19 ini tersebar di 30 Provinsi di Indonesia.

Penambahan kasus positif Covid-19 tertinggi terjadi di 5 provinsi. Kali ini Jawa Barat mengalami tambahan kasus baru tertinggi sebanyak 962 kasus. Sementara Jawa Timur sebanyak 517 kasus baru. Kemudian, DKI Jakarta sebanyak 284 kasus baru, Sulawesi Selatan sebanyak 130 kasus baru dan Sulawesi Utara tercatat 126 kasus baru. Selain itu, Yuri menyebutkan, ada empat provinsi yang tidak terdapat kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Keempat provinsi itu yakni Bangka Belitung, Sulawesi Tengah, NTT, Gorontalo. Tercatat 457 kabupaten/kota di 34 provinsi terpapar Covid-19.

Lampu merah

Presiden Joko Widodo mengatakan, penambahan kasus Covid-19 tertinggi tersebut harus menjadi kewaspadaan bagi semua pihak. “Perlu saya ingatkan, ini sudah lampu merah lagi. Hari ini secara nasional kasus positif ini tinggi sekali, 2.657,” kata Presiden Jokowi di Kantor Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kalimantan Tengah, yang disiarkan di YouTube Sekretariat Presiden.

Jokowi mengatakan, sebaran kasus Covid-19 di seluruh Tanah Air sangat tergantung dengan bagaimana upaya pemerintah daerah dalam mengendalikannya. Ia mengingatkan, Gugus Tugas di Kalimantan Tengah untuk bekerja secara maksimal dalam penanganan Covid-19. “Tadi baru saja lima menit yang lalu saya mendapatkan laporan bahwa di sini yang positif 1.093. Memang masih pada angka kecil. Dalam perawatan 393 dan sembuh di angkat 634. Meninggal 66,” ujarnya.

Sumber: https://nasional.kompas.com/read/2020/07/10/07124371/penambahan-kasus-covid-19-tertinggi-dan-lampu-merah-dari-presiden-jokowi?page=all

Share this post

Tinggalkan Balasan


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda