Gugus Tugas: Salah Dapat Informasi soal Covid-19 Bisa Berakibat Fatal

Gugus Tugas: Salah Dapat Informasi soal Covid-19 Bisa Berakibat Fatal

Gugus Tugas: Salah Dapat Informasi soal Covid-19 Bisa Berakibat Fatal
Tim komunikasi publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Reisa Broto Asmoro saat konferensi pers terkait Covid-19(Dokumentasi BNPB)

Penulis Sania Mashabi | Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota Tim Komunikasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro mengingatkan masyarakat bahwa kesalahan dalam mendapatkan informasi terkait virus corona (Covid-19) bisa berakibat fatal. Sebab, kata dia, informasi yang salah akan menimbulkan sikap yang tidak sesuai dalam mengatasi kondisi pandemi Covid-19. “Kesalahan mendapatkan informasi dapat berakibat fatal. Respon kita terhadap informasi tersebut dapat tidak sesuai, bahkan bisa membuat kita malah cenderung panik atau takutan,” kata Reisa dalam konferensi persnya di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (25/6/2020).

Salah satu bentuk penerimaan informasi yang salah menurut Reisa adalah, kabar bahwa virus corona bisa menular dari udara. Ia mengatakan, setelah ditelusuri oleh tim gugus tugas bersama organisasi Masyarakat Antifitnah Indonesia (Mafindo) dan tim anti hoaks Kementerian Komunikasi dan Informatika bahwa pemberitaan itu kurang tepat. World Health Organization (WHO) menyatakan virus corona menular melalui percikan atau droplet dari mulut dan hidung.

Baca juga: Pengembangan Vaksin Covid-19 di Cina Masuki Uji Klinis Tahap 2

“Dan tentunya kemudian bisa jatuh ke permukaan benda-benda di sekitarnya. orang yang kemudian menyentuh benda tersebut,” ujarnya. “Lalu menyentuh mata hidung dan mulut, dapat menyebabkan tertular virus corona, juga bisa terjadi kalau orang menghirup droplet yang keluar dari batuk atau nafas orang yang terjangkit oleh virus corona,” kata Reisa.

Reisa juga menegaskan, ucapan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto yang diklaim menyebut penularan virus corona berasal dari udara juga tidak pernah diucapkan. Ia mengatakan, pada awal April lalu Yurianto hanya memberikan imbauan pada masyarakat untuk menggunakan masker.

Oleh karena itu, Reisa berharap masyarakat bisa selalu mengakses informasi terkait Covid-19 di platform resmi pemerintah. Di antaranya Covid19.go.id atau konferensi pers yang ditayangkan di TVRI dan RRI serta disebarluaskan oleh TV swasta. Sumber lain adalah media sosial YouTube, Instagram Facebook dan Twitter milik BNPB, fmb9 dan @covid 19.

“Pastikan berita yang kita terima merupakan fakta bukan hoaks, selalu yang terkini, pastikan memeriksa tanggal pemberitaan sebelum kita mempercayai dan menyebarkannya ke orang lain,” ucap Reisa. Diketahui, beberapa bulan lalu sempat ramai diperbincangkan oleh masyarakat bahwa virus corona bisa menular melalui udara atau bahkan tatapan mata. Namun, pemberitaan tersebut sudah dibantah tegas oleh pemerintah.

Sumber: https://nasional.kompas.com/read/2020/06/25/19145841/gugus-tugas-salah-dapat-informasi-soal-covid-19-bisa-berakibat-fatal?page=all

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda