Bagian 2: Identifikasi Layanan Esensial yang Relevan dengan Konteks

Bagian 2: Identifikasi Layanan Esensial yang Relevan dengan Konteks

layanan esensial
Sumber: iStock.com/FatCamera

Negara-negara harus mengidentifikasi layanan-layanan penting yang akan diprioritaskan dalam upaya mereka untuk menjaga kesinambungan pemberian layanan. Kategori prioritas tinggi meliputi:

  • Pencegahan penting untuk penyakit menular, khususnya vaksinasi;
  • Layanan yang terkait dengan kesehatan reproduksi, termasuk perawatan selama kehamilan dan persalinan;
  • Perawatan populasi yang rentan, seperti bayi muda dan orang dewasa yang lebih tua;
  • Penyediaan obat-obatan dan persediaan untuk manajemen penyakit kronis yang sedang berlangsung, termasuk kondisi kesehatan mental;
  • Kelanjutan terapi rawat inap kritis;
  • Manajemen kondisi kesehatan darurat dan presentasi akut umum yang memerlukan intervensi peka waktu;
  • Layanan tambahan, seperti pencitraan diagnostik dasar, layanan laboratorium, dan layanan bank darah.

Pemilihan prioritas akan dipandu oleh konteks sistem kesehatan dan beban penyakit lokal, tetapi pada awalnya harus berorientasi pada pencegahan penyakit menular, mencegah morbiditas dan mortalitas ibu dan anak, mencegah eksaserbasi akut kondisi kronis dengan mempertahankan rejimen pengobatan yang sudah mapan, dan mengelola kondisi darurat yang memerlukan intervensi peka waktu. Kunjungan promosi kesehatan rutin mungkin terbatas, dan pemberian vaksinasi dan perawatan antenatal kemungkinan besar perlu disesuaikan (lihat platform optimalisasi dan pembagian tugas di bawah). Panduan khusus tentang imunisasi dalam konteks COVID-19 sedang dalam pengembangan dan akan segera tersedia. Memperkuat rantai pasokan untuk memastikan kesinambungan rejimen pengobatan yang ditetapkan untuk penyakit kronis utama dapat membatasi eksaserbasi akut, mengurangi kebutuhan akan pertemuan penyedia, dan meminimalkan kehadiran yang tidak dijadwalkan di departemen darurat.

Pemilihan prioritas akan dipandu oleh konteks sistem kesehatan dan beban penyakit lokal, tetapi pada awalnya harus berorientasi pada pencegahan penyakit menular, mencegah morbiditas dan mortalitas ibu dan anak, mencegah eksaserbasi akut kondisi kronis dengan mempertahankan rejimen pengobatan yang sudah mapan, dan mengelola kondisi darurat yang memerlukan intervensi peka waktu. Kunjungan promosi kesehatan rutin mungkin terbatas, dan pemberian vaksinasi dan perawatan antenatal kemungkinan besar perlu disesuaikan (lihat platform optimalisasi dan pembagian tugas di bawah). Panduan khusus tentang imunisasi dalam konteks COVID-19 sedang dalam pengembangan dan akan segera tersedia. Memperkuat rantai pasokan untuk memastikan kesinambungan rejimen pengobatan yang ditetapkan untuk penyakit kronis utama dapat membatasi eksaserbasi akut, mengurangi kebutuhan akan pertemuan penyedia, dan meminimalkan kehadiran yang tidak dijadwalkan di departemen darurat.

Karena ketersediaan layanan rujukan mungkin terbatas dalam konteks meningkatnya permintaan pada sistem kesehatan yang terkait dengan COVID-19, semua petugas kesehatan harus disiapkan, termasuk melalui pelatihan dalam-layanan yang ditargetkan dan sejalan dengan lingkup praktik, untuk mengambil tambahan tanggung jawab terkait dengan manajemen awal untuk sindrom kunci yang mengancam jiwa (kesulitan bernapas, syok, status mental yang berubah, dan cedera pada pasien dari segala usia). Dan unit gawat darurat di rumah sakit tingkat pertama dapat menjadi lokasi utama untuk menjaga perawatan untuk presentasi gejala umum, seperti demam, perdarahan terkait kehamilan, nyeri dada, dan sakit kepala.

Jika periode wabah berkepanjangan, pihak berwenang perlu secara teratur mempertimbangkan kembali status layanan rawat jalan yang tergantung waktu dan menyelamatkan jiwa, tetapi tidak peka waktu terhadap urutan jam hingga hari. Keputusan tentang kapan memulai pengobatan kanker, misalnya, mungkin perlu diintegrasikan dengan analisis manfaat pengobatan dini, risiko imuno-kompromi selama wabah, dan perkiraan durasi pembatasan layanan. Dan prioritas untuk prosedur bedah awalnya dianggap elektif dapat berubah seiring waktu. Strategi untuk pemulihan layanan yang komprehensif dan elektif harus ditinjau kembali dan direvisi secara berkala ketika wabah berkembang.

AKSI KUNCI:

  • Buat daftar layanan esensial khusus negara (berdasarkan konteks dan didukung oleh panduan dan alat WHO).
  • Identifikasi layanan rutin dan elektif yang dapat ditunda atau dipindahkan ke area yang tidak terkena dampak.
  • Buat peta jalan untuk pengurangan layanan bertahap progresif (lihat juga tata kelola di atas).

Sumber: https://www.who.int/

<Bagian 1

Bagian 3>

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda