Bagian 5: Cepat Mendistribusikan Kembali Kapasitas Tenaga Kesehatan, Termasuk Penugasan Kembali dan Pembagian Tugas

Bagian 5: Cepat Mendistribusikan Kembali Kapasitas Tenaga Kesehatan, Termasuk Penugasan Kembali dan Pembagian Tugas

kapasitas tenaga kesehatan
Sumber: iStock.com/monkeybusinessimages

Banyak negara menghadapi tantangan tenaga kesehatan yang ada, termasuk kekurangan, kesalahan distribusi, dan ketidaksejajaran antara kebutuhan kesehatan penduduk dan kompetensi petugas kesehatan. Faktor-faktor tambahan dapat membatasi ketersediaan petugas kesehatan untuk memberikan layanan penting selama wabah, termasuk penugasan kembali staf untuk mengobati semakin banyak pasien dengan COVID-19, dan kehilangan staf yang dapat dikarantina, terinfeksi, atau diharuskan untuk merawat teman dan keluarga yang terinfeksi. Kombinasi dari peningkatan beban kerja dan berkurangnya jumlah tenaga kesehatan diperkirakan akan menimbulkan tekanan besar pada kapasitas untuk mempertahankan layanan-layanan penting. Tantangan yang dapat diprediksi ini harus diimbangi melalui kombinasi strategi.

Langkah-langkah dukungan kritis termasuk memastikan jam kerja yang sesuai dan periode istirahat yang dipaksakan; memberikan panduan, pelatihan dan persediaan untuk membatasi paparan petugas kesehatan; memberikan keamanan fisik dan dukungan psikososial; pemantauan untuk penyakit, stres dan kelelahan; dan memastikan pembayaran gaji yang tepat waktu, cuti sakit, dan lembur (termasuk untuk staf sementara untuk menghilangkan insentif yang salah bagi staf untuk melaporkan bekerja saat sakit). Petugas kesehatan dalam kategori berisiko tinggi untuk komplikasi COVID-19 mungkin perlu dipindahkan ke tugas yang mengurangi risiko pajanan. Menawarkan pengaturan akomodasi untuk mengurangi waktu perjalanan staf dan melindungi keluarga petugas kesehatan dari paparan mungkin tepat.

Mekanisme untuk mengidentifikasi kapasitas tenaga kesehatan tambahan meliputi:

  • Meminta staf paruh waktu untuk memperluas jam dan staf penuh waktu untuk bekerja lembur dibayar;
  • Menugaskan kembali staf dari area yang tidak terkena dampak (memastikan penyelarasan pengaturan ganti rugi klinis bila perlu);
  • Memanfaatkan catatan pendaftaran dan sertifikasi untuk mengidentifikasi pekerja berkualifikasi tambahan, termasuk pensiunan berlisensi dan peserta pelatihan untuk peran yang diawasi yang sesuai;
  • Memobilisasi kapasitas tenaga kesehatan non-pemerintah, militer, Palang Merah / Bulan Sabit, dan sektor swasta, termasuk melalui penempatan sementara ke sektor publik jika relevan;
  • Bila perlu, pertimbangkan untuk menetapkan jalur pelatihan yang dipercepat dan sertifikasi awal untuk kelompok medis, keperawatan, dan peserta pelatihan utama lainnya, memastikan pengawasan yang mendukung;
  • Identifikasi intervensi klinis berdampak tinggi yang mana pelatihan cepat akan memfasilitasi pembagian tugas yang aman, dan pertimbangkan perluasan lingkup praktik jika memungkinkan;
  • Memanfaatkan platform berbasis web untuk memberikan pelatihan utama (mis., Tentang pengelolaan kondisi peka waktu dan presentasi umum yang tidak dibedakan dalam perawatan di garis depan), dukungan pengambilan keputusan klinis, dan layanan klinis langsung jika sesuai.
  • Memformalkan sistem penyedia umum yang terorganisir (seperti Responden P3K Komunitas, sukarelawan Palang Merah);
  • Melatih dan menggunakan kembali pemerintah dan pekerja lain dari sektor non-kesehatan untuk mendukung fungsi dalam fasilitas kesehatan (administrasi, pemeliharaan, katering, dll.);
  • Meningkatkan dukungan layanan berbasis rumah dengan melatih petugas kesehatan masyarakat yang terlatih, dibayar dan dipasok dengan benar;
  • Meningkatkan kapasitas pemberi perawatan informal untuk dukungan perawatan di rumah seperti keluarga, teman, dan tetangga.

AKSI KUNCI:

  • Memetakan persyaratan petugas kesehatan (termasuk tugas-tugas penting dan pengeluaran waktu) dalam empat skenario transmisi COVID-19.
  • Maksimalkan tindakan kesehatan dan keselamatan kerja staf di semua kategori yang tercantum di atas.
  • Buat peta jalan untuk implementasi bertahap strategi di atas untuk peningkatan tepat waktu.
  • Alokasikan keuangan untuk pembayaran gaji tepat waktu, lembur, cuti sakit, dan upah insentif atau bahaya, termasuk untuk pekerja sementara.
  • Prakarsai mekanisme pelatihan yang cepat dan bantuan pekerjaan untuk kapasitas utama, termasuk diagnosis, triase, manajemen klinis, dan pencegahan dan pengendalian infeksi esensial.

Sumber: https://www.who.int/

<Bagian 4

Bagian 6>

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda