Bagian 4: Menetapkan Aliran Pasien yang Efektif (Skrining, Triase, dan Rujukan yang Ditargetkan) Di Semua Tingkatan

Bagian 4: Menetapkan Aliran Pasien yang Efektif (Skrining, Triase, dan Rujukan yang Ditargetkan) Di Semua Tingkatan

aliran pasien
Sumber: iStock.com/SDI Productions

Orang dengan dan tanpa COVID-19 pada awalnya akan mengakses sistem kesehatan dengan cara yang sama. Karena orang yang hadir sebelum didiagnosis, ada tumpang tindih aliran pasien untuk layanan yang diarahkan ke COVID-19 dan untuk layanan penting lainnya. Langkah-langkah dasar pencegahan infeksi (kebersihan tangan, etiket pernapasan, jarak fisik) harus dipromosikan secara universal. Dalam beberapa pengaturan, promosi isolasi yang dimulai sendiri dari mereka dengan gejala pernapasan ringan dapat diindikasikan untuk membatasi kepadatan fasilitas. Situs perawatan garis depan — termasuk pusat kesehatan primer, klinik, dan unit gawat darurat rumah sakit, serta pengaturan komunitas ad-hoc (sekolah, dll) yang telah ditetapkan sebagai tempat perawatan — perlu memperluas kapasitas mereka untuk skrining, isolasi dan triase, termasuk dengan area fisik yang ditunjuk dan keamanan yang sesuai. Semua situs garis depan harus siap untuk menilai dan merujuk pasien secara tepat dan aman untuk mengurangi penularan dan memastikan penggunaan sumber daya perawatan lanjut yang langka secara rasional. Dalam beberapa pengaturan, fasilitas spesifik dapat ditunjuk untuk perawatan pasien yang terkena COVID-19. Di pengaturan lain, mungkin hanya ada satu rumah sakit. Melembagakan kriteria dan proses rujukan dan kontra rujukan yang ditargetkan akan sangat penting untuk menjaga sistem agar tidak kewalahan.

AKSI KUNCI:

  • Sebarkan informasi untuk mempersiapkan masyarakat dan membimbing perilaku mencari perawatan yang aman.
  •  Lakukan penyaringan semua pasien pada saat kedatangan di semua lokasi menggunakan pedoman COVID-19 terbaru dan definisi kasus.
  •  Membangun mekanisme untuk isolasi pasien di semua tempat perawatan dengan menggunakan pedoman COVID-19 terbaru
  •  Pastikan triase berbasis ketajaman di semua lokasi yang menyediakan perawatan akut.
  •  Menetapkan kriteria dan protokol yang jelas untuk jalur rujukan yang ditargetkan (dan kontra rujukan).

Sumber: https://www.who.int/

<Bagian 3

Bagian 5>

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Tim Layanan Pelanggan kami siap menjawab semua pertanyaan Anda